Keanekaragaman Hayati Teluk Buli Terancam

By Kabar Pulau 09 Jan 2018, 13:04:33 WITLingkungan Hidup

Keanekaragaman Hayati Teluk Buli  Terancam

i momok tersendiri bagi keanekaragaman hayati di daerah ini. “Realitas ini kemudian mendapat perhatian  kami untuk berbuat dalam aksi nyata penyelamatan lingkungan bersama masyarakat di Desa Gotowasi,” jelasnya.

Desa Gotowasi sendiri adalah salah satu desa di Kecamatan  Maba Selatan Kabupateb  Halmahera Timur. Desa ini adalah desa pesisir yang masyarakatnya dominan berprofesi sebagai petani sebanyak 50%, nelayan sebanyak 40% dan sisa 10% beragam profesi lainnya dengan jumlah KK sebanyak 334.Secara geogerafis desa ini sebagian besar berada dalam kawasan  ekosistem mangrove. Wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil  di Kecamatan Maba Selatan termasuk wilayah Desa Gotowasi ini adalah kawasan yang telah direncanakan  Pemerintah  Kabupaten Haltim sebagai zona konservasi, perikanan skala kecil dan kegiatan pariwisata. “Desa Gotowasi adalah salah satu desa yang memiliki kekayaan keanekaragaman hayati,  seperti terumbu karang, hutan mangrove dan padang lamun. Dalam catatan Critical Ecosystem Partnership Fund (CEPF) dan Burung Indonesia, teluk Buli merupakan salah satu daerah penting bagi keragaman hayati  (Key Biodiversity Areas/KBA).

Berdasarkan data  tersebut  satu lokasi ditetapkan sebagai KBA jika diduga memiliki populasi spesies terancam punah secara global, populasi spesies endemic yang signifikan secara global, atau spesies yang sangat tergantung pada konservasi daerah tersebut.

“Sudah 7 bulan kami melaksanakan pendampingan di desa ini, terhitung sejak Juni 2017  Tujuan  kita  membangun kesadaran bersama semua komponen masyarakat termasuk pemerintah dan pihak-pihak terkait dalam aksi pelestarian ekosistem pesisir dan laut,” jelas Helmi  

Dijelaskan, dalam kurun waktu 7 bulan SEMANK telah melaksanakan base line data,  pela

Tulis Komentar Facebook

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Lihat Semua Komentar

Tulis Komentar