Percepat Pengakuan Hutan Adat, Pemerintah Daerah Harus Proaktif

By Kabar Pulau 13 Feb 2018, 03:12:52 WITKabar Malut

   Percepat Pengakuan Hutan Adat, Pemerintah Daerah Harus Proaktif
Hutan di Taman Nasional Ake Tajawe

rsebar dari Aceh hingga Bengkulu, sebesar 87.404 hektar—usulan koalisi masyarakat sipil– berada di Pidie.

Ada juga di Kabupaten Dharmasraya, lokasi berada di areal penggunaan lain dengan tutupan lahan bagus namun berada di tengah-tengah perkebunan sawit. Fungsi ekosistem sangat penting bagi masyarakat untuk segera jadi hutan adat.

Ricardo Simamarta, perwakilan dari Region Sumatera mengingatkan, perlu kehati-hatian dalam penetapan hutan adat. Dia contohkan, dalam konsolidasi Region Sumatera, Kabupaten Seluma, Bengkulu, hutan adat tersisa 40% hutan pinus dan sawit. ”Ini temuan dari kajian Universitas Bengkulu. Sudah banyak pendatang, disarankan agar diperhatikan pranata adat masih berfungsi atau tidak.”

Untuk region Kalimantan, terdiri atas 278 poligon wilayah adat dengan luasan mencapai 3.633.246 hektar. Tak terelakkan, banyak wilayah tumpang tindih dengan perizinan.

Wilayah adat yang tak tumpang tindih dengan perizinan, katanya, antara lain di Kalimantan Barat 63 dari 176 poligon, Kalimantan Selatan 36 dari 43 poligon. Lalu Kalimantan Timur satu dari 10 poligon, Kalimantan Tengah 19 dari 39, dan Kalimantan Utara satu dari delapan poligon.

Region Sulawesi, usulan BRWA memiliki luasan 859.533 hektar tersebar di Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Sulawesi Selatan. Dari koalisi masyarakat sipil mengusulkan 46.636 hektar di Mamuju dan Mamasa. Sedangkan, Maluku Maluku Utara  dan Papua usulan 1.145.383 hektar.

Untuk region Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara usulan 117.944 hektar. Meski demikian, katanya, NTB belum miliki perda masyarakat hukum adat. Di NTT, baru Ende punya Perda No 2/2017 tentang Penyelenggaraan Pengakuan dan Perlindungan Masyarakat Hukum Adat.

Tumpang tindih

Berdasarkan laporan masing-masing region, banyak wilayah masyarakat adat terbebani izin baik

Tulis Komentar Facebook

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Lihat Semua Komentar

Tulis Komentar